Selasa, 16 Februari 2016

Kisah seorang sahabat: Ujian Allah paling hebat

Ini adalah artikel yang ketiga berkenaan dengan kisah seorang sahabat yang sedang diuji oleh Allah dengan ujian yang maha hebat. Artikel ini adalah sambungan daripada kisah seorang sahabat: Ujian Allah belum berakhir dan tujuan aku tulis ini sebagai inspirasi dan panduan buat kita semua.

Sakit dada yang selama ini Apai alami sebenarnya adalah kanser. Ini dibuktikan dengan ujian darah yang dilakukan oleh doktor. Cuma kanser apa dan stage berapa itu tidak diketahui. Ini kerana Apai tidak menjalani ujian selanjutnya yang diarahkan oleh doktor. (Ini yang menjadi satu kekesalan buat aku sehingga kini atas kedegilan Apai).

Bila mendapat tahu yang beliau mengidap kanser, aku lihat Apai 'down' gila...apa taknya...penyakit yang semua orang takut kerana penyakit ini boleh menyebabkan kematian.

Apai ada memberitahu aku yang dia berjumpa dengan seorang professor yang mengkaji tentang kanser dan professor ini mengarahkan Apai membuat semula ujian darah dan keputusan ujian darah itu mengatakan yang Apai mengidap kanser darah. Professor itu juga meminta agar Apai mencuba ubat-ubatnya yang memang terbukti berjaya mengawal kanser. Ubat yang dimakan oleh Apai ini menyebabkan beliau benar-benar 'flat'. Apa taknya bila makan sahaja ubat ini, Apai akan muntah. Hampir 2 bulan juga aku tidak berjumpa dengan Apai.

Disebabkan ubat dari Professor itu agak mahal maka hanya sebulan sahaja dia mampu membeli ubat tersebut. Apai kata ubat yang dibekalkan untuk sebulan adalah berjumlah rm30 ribu.

Bila tak mampu membeli ubat maka Apai beralih pula kepada ubat-ubat herba misalnya belalai gajah, madu kelulut, keladi tikus dan durian belanda. Apai pantang dengar ubat herba untuk kanser pasti dicubanya dan yang menjadi rujukannya adalah 'google'.

Mungkin ada yang bertanya adakah Apai menjalani rawatan kemoterapi dan jawapannya adalah tidak. Aku pernah bertanya hal ini kepada Apai jawabnya jika dia menjalani kemoterapi, tubuhnya pasti akan lemah dan dia tidak mampu lagi untuk mencari rezeki untuk anak-anak dan isterinya.

Aku memang kecewa dengan alasan yang diberikan oleh Apai tentang kemoterapi. Memang aku tahu akan kesan kemoterapi namun apa salahnya untuk Apai mencuba kaedah itu, sekurang-kurangnya kanser yang berada dalam badan Apai dapat diatasi...tapi alasan yang diberikan oleh Apai ada benarnya sebabnya jika dia terlantar sakit siapa lagi yang boleh diharapkan untuk mencari rezeki buat mereka sekeluarga.

Oh ya, aku terlupa tentang rawatan alternatif iaitu bomoh. Ada juga beberapa bomoh yang Apai temui untuk mendapatkan rawatan kanser iaitu bomoh yang dikatakan terkenal di Dungun, di Selayang dan juga di Seremban. Hanya bomoh di Seremban sahaja yang boleh dikatakan serasi dengan Apai.

Bersambung:

DSP: Orang kata ubat yang paling mujarab bagi pesakit kanser adalah minda yang positif. Oleh itu jika ada kawan-kawan kita yang mengidap kanser bantulah mereka dengan memberi sokongan dan semangat. Moga hidup mereka lebih bersemangat dalam mengharungi hidup sebagai pesakit kanser.

Khamis, 3 Disember 2015

Sakit yang perempuan tak pernah serik

Tak ada siapa yang suka sakit lebih-lebih lagi kalau sakit itu kita yang cari tapi aku pelik dengan perempuan terutama yang dah bernikah yang sanggup menghadapi sakit ini. (Yang belum bernikah tu tapi sanggup menghadapi sakit ni, itu dah cari penyakit).

Agak-agak sakit apa yea yang perempuan suka sangat ni? Tak lain dan tak bukan adalah sakit buatan lelaki iaitu suaminya sendiri iaitu sakit ketika mengandung dan ketika melahirkan anak.

Ada ibu yang bercerita sakitnya ketika melahirkan anak seperti nak mati. Apa taknya mengikut kajian, badan manusia hanya mampu menanggung kesakitan sehingga 45 Del sahaja tetapi semasa bersalin seorang ibu akan mengalami sehingga 57 Del yang bersamaan dengan 20 tulang yang dipatahkan secara serentak.

Aduh! Sakit tu...aku pernah merasa betapa sakitnya patah kaki semasa eksiden dulu inikan pula tulang yang dipatahkan bukan 1 tapi 20 tulang.

Oleh itu, kita sebagai anak harus terhutang budi kepada ibu kerana sanggup melahirkan kita walau terpaksa menahan kesakitan yang amat sangat.

DSP: Disebabkan betapa azabnya ibu untuk melahirkan kita, Allah telah menganugerahkan banyak pahala buat ibu-ibu ini seperti:

1. Apabila seorang ibu mula sakit hendak bersalin, tercatatlah baginya pahala seperti pahala jihad.

2. Apabila seorang ibu melahirkan anak, terhapuslah dosa-dosanya yang lepas.

3. Ibu yang bersalin Allah anugerahkan pahala seperti 70 tahun solat dan puasa.

4. Setiap kesakitan pada satu uratnya. Allah hadiahkan padanya pahala seperti menunaikan haji.

Kata sesetengah ibu, segala kesakitan yang ditanggung semasa melahirkan anak seakan-akan hilang bila terpandang sahaja wajah anak yang dikandungnya selama 9 bulan.

Aku sebagai lelaki yang juga suami dan juga anak amat-amat respek kepada perempuan yang menjadi isteri dan ibu kerana ketabahan dan kekuatan mereka menahan kesakitan ini yang aku pasti tidak ada lelaki yang sanggup melaluinya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...